Monday, June 6, 2011

Nur Kasih The Movie

Unable to find a review on the movie that speaks for my opnion, I decided to write one.
Just to share what I feel about the movie.

Mengambil 'rasa' penghayatan Nur Kasih The Movie (NKTM) yang dititip penuh indah, izinkan aku bicara dalam bahasa ibunda.
Bukan bidang aku untuk mengkritik terperinci tentang penghayatan lakonan para pelakon, jalan cerita atau teknik layar yang digunakan. Namun ulasan ini sekadar sedikit pendapat dan rasa jujur aku.
Seperti kebanyakan cerita lain yang aku tonton, aku masuk ke dalam dewan tayangan tanpa sebarang jangkaan dan harapan.

Qada' dan Qadar - perlakuan dan kejadian.
Membawa kita kepada
Kelahiran, Ajal-maut, rezeki, Jodoh-pertemuan dan perpisahan yang kita sering bicarakan dengan kata lain, Takdir, diolah, dirungkai dan dilukis penuh indah, hampir sempurna oleh pengarah.

Kisah Adam, Nur, Aidil dan seluruh watak lain bercerita tentang hidup, tentang kebenaran.
Cinta, kasih, kekuatan, kelemahan, keraguan, kehilangan, kesedihan dan kebahagiaan dan segala rasa yang ada.
Terlalu luas, terlalu padat, dan terlalu benar untuk aku ungkai setiap bait patah ayat, setiap rasa dan setiap gerak lakon.

Pendapat aku, pengalaman memainkan peranan besar dalam mempengaruhi penerimaan setiap penonton.
Pasti berbeza rasa, setiap yang keluar melangkah dewan tayangan.

Buat yang pernah kehilangan cinta sesama hamba di dunia, pasti turut terasa,
berat di dada saat Aidil bacaan Yassin-Nya di dalam masjid,
benarnya kata doa Aidil mudahan Adam adinda tersayang tak terasa sakit yang di rasa,
kenangan manis Aidil dan isterinya yang ada itu yang mengguris jiwanya kembali,
lemah Adam saat di duga bertimpa dugaan, kadang terluah dengan keluhan dan teriak hingga lupa bahawa dugaan dan ujian Allah itu peluang indah untuk kita mendekati-Nya. Dipapar jujur oleh pengarah, fitrah manusia biar penuh ilmu agama didada, saat diduga, manusia itu lupa.
Namun, akhirnya pasti mampu bangkit kerana dugaan sentiasa akan ada.
Aidil bangkit kuat buat adik dan anak-anaknya.

Buat seorang isteri,
pasti tersenyum hatinya melihat Nur dan Adam, bagai bahagianya jua dia bersama sorang suami yang sesetia, setabah dan seromantis Adam.
Namun,
pasti jua menggetar jiwa takut kehilangan seorang suami seperti takutnya Nur saat Adam diambang maut bertarung nyawa.
Terasa ketakutan Nur, ternampak dia bagai ingin  melaung ambil lah apa saja miliknya di dunia asal bukan suami tercinta. Seperti yang didoa Adam tika tiada apa lagi yang mampu dilakukan buat isteri tercinta yang tidak sedarkan diri. Indah. Nikmat kasih yang diberi darin yang Maha Penyayang.
Bukankah itu cinta? diletak yang dicinta sebelum dirinya.

Buat seorang suami,
pasti ingin isteri yang menonton mengerti begitulah cintanya, kasihnya dan rindunya yang kadang tak terluah.
Tak kurang hebat dari cinta Adam terhadap Nur pasti sebesar itulah jua pengorbanan yang sanggup dilakukan buat isterinya.
Pasti begitulah jua ingin dia coret setiap detik indah, ingin dicerita bangga buat anak-anaknya.
Mungkin lebih rindunya terhadap isteri yang ada di sisi, apatah lagi andai telah pergi. Bagai Aidil merindui Aliya.

Buat seluruh ibu,
pasti terasa bahagia bagai bahagia ibu Adam dan Aidil menikmati bahagia, berkeluarga dan berjaya.
pasti jua mengerti sakitnya ibu Adam dan Aidil melihat anaknya derita kehilangan.
Ingin dipeluk dilindung anak-anaknya dari segala kesakitan bukan sahaja di dunia, bahkan di akhirat nanti.
Hingga akhirnya, hingga hujung hayatnya.
Buat bakal ibu,
Ku yakin semuanya senyum penuh syukur mengerti nikmat bahagia diizin tuhan mempunyai zuriat didalam kandungan.
Dan,
hanya bagi yang pernah kehilangan bayi masih dalam kandungan sahaja lah yang mengerti sedih kecewa di hati Nur dengan keguguran bayinya.

Buat seorang pendidik,
pasti mengerti erti ikhlas seorang guru seperti Adam yang ingin mendidik insan istimewa, terpilih. Mengerti erti tanggungjawab menyampaikan ilmu di dada. Memahami penting tingkah laku ajar didikan hari ini kerna itulah yang mencorak masa depan mereka, negara dan agama. Besar amanah.
Berteraskan Islam itu mudah, Islam itu indah, Islam itu tiada prejudis. Islam itu untuk semua.

Seperti aku katakan tadi, tak terungkai cerita ini sepenuhnya sepertimana yang aku rasa. kerna ada rasa yang tak terluah dengan tulisan, dengan ucapan namun terkesan tersemat dalam hati.
Tanpa bicara yang meleret, tanpa gerak lakon yang terlalu menonjol. Cukup dengan pandangan mata, ringkas bait kata yang dibantu muzik latar yang bersesuaian mesej itu sampai jauh ke dalam hati, hingga tak mampu, tak terluah dengan kata.
Namun,
Dengan penuh rendah diri, pendapatku, NKTM dicipta penuh rasa. Ikhlas bercerita.

Pandanganku, tak mungkin mampu NKTM dihasilkan tanpa sebuah inspirasi dari kisah hidup pengarah sendiri atau pengalaman orang yang paling dekat dalam hidupnya.
Mana mungkin segala rasa dipapar cantik tanpa pernah merasai setiap rasa itu.
Bersama ilmu penuh di dada,
pasti ada insiprasi untuk kisah ini terhasil.
Segala puji bagi Allah, untuk saudara Kabir Bhatia.

Tahniah.

Buat yang belum menonton, ku sarankan pergilah menonton dengan hati rasa dan minda terbuka, nikmati setiap bait rasa fikirkan setiap detik rasa.

Tak megerti ada yang mengeluh kata, kenapa orang yang baik sering diuji dan sering diberi sedih. Bukankah semakin kita diuji diduga pedih, sebenarnya semakin hampir kita dengan bahagia-Nya.
Indah.
Bersyukur.

Wallahua'alam.

4 comments:

Izyan Hanis said...

nice :)

xtgk lagi nur kasih
kt internet pun xde :(

ps; abg sangat semangat kan pasal cite niyh :)

anisnikh said...

hehe. a must watch.
yess. he loves the movie so much.

Mr.Azhar said...

ah..stalk teacher anis jumapa blog..

dah jumpa blog imtiyazz??????

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website kami www.kumpulbagi.com atau www.facebook.com/kumpulbagi/ untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)